Ilmuan Menemukan Bahwa Semua Galaksi Berputar Seperti Jarum Jam

Dalam ilmu astronomi, pengertian galaksi adalah suatu sistem yang terdiri dari bintang, debu, dan gas yang amat luas, di mana anggotanya memiliki gaya tarik menarik (gravitasi). Suatu galaksi pada umumnya terdiri atas miliaran bintang yang memiliki warna, ukuran, dan karakteristik yang sangat beraneka ragam. Contoh galaksi, misalnya Galaksi Andromeda dan Galaksi Bima Sakti tempat tata surya kita beredar. Galaksi umumnya tidak dijumpai dalam bentuk tunggal. Kebanyakan galaksi tergumpal dalam gugusan. Misalnya galaksi Bima Sakti ada di gugusan yang disebut Group Lokal.

Dari nationalgeographic.co.id,  di alam semesta ini ada dua triliun galaksi dimana masing-masing galaksi diisi oleh jutaan sampai milyaran bintang, dan setiap bintang minimal punya 1 planet. 

Pertanyaannya adalah, bagaimana para astronom bisa mengetahui ada dua triliun galaksi di alam semesta? Dua Triliun! Angka dua dengan dua belas nol atau 2.000.000.000.000. Cara sensusnya dengan memanfaatkan mata yang ada di luar angkasa seperti teleskop Hubble. Para astronom tidak menggunakan teleskop yang ada di Bumi karena tidak semua radiasi elektromagnetik bisa mencapai Bumi. Atmosfer Bumi yang jadi penyebabnya. Nah, teleskop di luar angkasa tidak dihalangi oleh atmosfer untuk bisa menerima cahaya dari seluruh panjang gelombang yang ada. Ini penting karena galaksi yang diamati oleh teleskop di luar angkasa sebagian besar sangat redup.

Seperti disebutkan diawal, galaksi tempat tata surya kita beredar adalah galaksi Bima Sakti. Galaksi Bima Sakti memiliki diameter antara 100.000 dan 180.000 tahun cahaya, tergantung dari mana diukur.

Di Bumi, kita mengukur waktu dengan rotasi planet kita di sekitar porosnya. Rotasi penuh memberi kita sehari, dan orbit lengkap mengelilingi Matahari memberi kita satu tahun. Para ilmuwan telah menemukan bahwa di ujung ekstrim Bima Sakti - dan memang ada galaksi lain - periode rotasi berlangsung selama satu miliar tahun Bumi.

Tapi terlepas dari apakah sebuah galaksi sangat besar atau sangat kecil, jika Anda bisa duduk di tepi paling ekstrem dari disknya saat berputar, akan membawa Anda sekitar satu miliar tahun untuk melaju jauh.

Dari news.sky.com_Prof Meurer menjelaskan bagaimana semua galaksi dengan ukuran yang sama memiliki kerapatan interior rata-rata yang sama.

"Menemukan keteraturan seperti di galaksi sangat membantu kita untuk lebih memahami mekanika yang membuat mereka kutu - Anda tidak akan menemukan galaksi padat yang berputar dengan cepat, sementara yang lain dengan ukuran yang sama namun kerapatan rendah berputar lebih lambat," tambahnya.

Tim Prof Meurer juga menemukan bahwa bintang-bintang tua tinggal di tahun terakhir mereka di ujung galaksi yang mereka periksa.

"Berdasarkan model yang ada, kami berharap dapat menemukan populasi bintang muda yang tipis di tepi cakram galaksi yang kami pelajari," katanya.

"Tapi alih-alih menemukan bintang gas dan bintang baru di tepi cakram mereka, kami juga menemukan populasi bintang tua yang signifikan seiring dengan sentakan tipis bintang muda dan gas antar bintang."

"Ini adalah hasil penting karena mengetahui di mana galaksi berakhir berarti kita para astronom dapat membatasi pengamatan kita dan tidak membuang waktu, tenaga dan tenaga pemrosesan komputer untuk mempelajari data dari titik di atas," katanya.

"Jadi karena pekerjaan ini, sekarang kita tahu bahwa galaksi berputar setiap satu miliar tahun sekali, dengan tepi tajam yang dipenuhi campuran gas antar bintang, dengan bintang tua dan muda."

Prof Meurer mengatakan bahwa informasi ini akan sangat penting bagi teleskop radio generasi berikutnya yang akan menghasilkan sejumlah besar data saat memeriksa langit. 

Baca juga:

Blogger
Pilih Sistem Komentar

No comments