Fungsi Lembaga Sosial

Adanya lembaga sosial bermula dari tumbuhnya suatu kekuatan ikatan hubungan antarmanusia dalam suatu masyarakat. Ikatan hubungan antarmanusia tersebut sangat erat kaitannya dengan keberlakuan suatu norma sebagai patokan dalam usaha memenuhi kebutuhan hidupnya, seperti kebutuhan akan rasa keindahan, keadilan, pendidikan, ketentraman keluarga, dan sebagainya. Kebutuhan akan pendidikan kemudian menimbulkan lembaga pendidikan, seperti sekolah-sekolah dasar, pesantren, sampai pada perguruan tinggi. Kebutuhan akan keindahan kemudian menimbulkan lembaga-lembaga kemasyarakatan lainnya seperti seni rupa, seni tari, dan lain-lain. Dengan kata lain, fungsi utama dari lembaga sosial sebagai sarana pemenuhan kebutuhan.

Pada dasarnya, fungsi lembaga sosial dalam masyarakat beraneka macam berdasarkan jenis-jenis lembaganya. Oleh karena itu, kita akan mempelajarinya secara terperinci macam-macam fungsi lembaga berdasarkan jenis-jenisnya. Secara umum terdapat lima lembaga sosial utama dalam kehidupan masyarakat. Lembaga sosial tersebut antara lain lembaga keluarga, pendidikan, agama, ekonomi, dan politik.

1. Fungsi Lembaga Keluarga
Keluarga adalah satuan sosial terkecil dan paling mendasar bagi terciptanya kehidupan sosial masyarakat dan mempunyai fungsifungsi pokok yang meliputi pemenuhan kebutuhan biologis, emosional, pendidikan, dan sosial budayanya. Oleh karenanya, keluarga merupakan kelompok penting dalam proses sosialisasi anak.

Setiap anggota keluarga dalam masyarakat mempunyai aturan-aturan dan norma yang harus ditaati oleh setiap anggotanya. Sekumpulan norma-norma yang berlaku dalam keluarga dinamakan lembaga keluarga. Adanya lembaga keluarga untuk mengatur perilaku setiap anggota dalam menjalankan hak dan kewajiban serta peranannya dalam keluarga. Selain itu, adanya lembaga keluarga membantu individu untuk beradaptasi dengan lingkungan sekitarnya. Melalui penyesuaian diri inilah akan tercipta suasana kehidupan sosial yang tenang. Oleh karena itu, fungsi lembaga keluarga tidak hanya terbatas pada anggotaanggota keluarga, namun fungsi tersebut dapat dirasakan oleh masyarakat luas. Dengan kata lain, lembaga keluarga bertujuan mengatur manusia dalam hal mempertahankan kelangsungan hidup masyarakat, seperti melanjutkan keturunan (reproduksi), afeksi, dan sosialisasi. Adapun fungsi lembaga keluarga secara lebih terperinci sebagai berikut.

a. Fungsi Pengaturan Hubungan Biologis dan Reproduksi
Pada dasarnya, setiap manusia memiliki kebutuhan biologis yang harus dipenuhi. Namun, pemenuhan kebutuhan ini diatur dalam undang-undang perkawinan yang berdasarkan hukum agama. Lembaga keluarga inilah yang berfungsi mengatur hubungan biologis dengan lawan jenisnya sesuai dengan norma-norma yang telah ditentukan. Hubungan biologis yang sah adalah hubungan biologis antara dua orang yang berlawanan jenis apabila keduanya telah dikukuhkan melalui suatu perkawinan. Melalui hubungan biologis inilah sebuah keluarga memperoleh keturunan (reproduksi) di mana keberadaan keluarga dapat terus berlanjut.

b. Fungsi Ekonomi
Setiap keluarga memiliki kebutuhan ekonomi yang harus dipenuhi. Oleh karena itu, setiap anggota keluarga saling bekerja sama untuk pemenuhannya. Sebagai seorang kepala keluarga yang bertanggung jawab terhadap istri dan anaknya, seorang suami melakukan kegiatan ekonomi untuk mencukupi kebutuhan-kebutuhan keluarga. Sedangkan seorang istri mengatur keadaan ekonomi dalam keluarga. Seiring dengan perkembangan zaman dan meningkatnya kebutuhan hidup, para ibu rumah tangga kini bukan lagi duduk diam di rumah melainkan bergerak cepat dalam dunia bisnis sebagai seorang wanita karier. Tidak dapat dimungkiri situasi ini dapat menimbulkan ketimpangan yang akhirnya membawa ketidakharmonisan dalam keluarga. Oleh karena itulah, diperlukan lembaga ekonomi dalam keluarga untuk mengatur pemenuhan kebutuhan ekonomi keluarga.

c. Fungsi Edukatif dan Pengawasan Sosial
Keluarga merupakan tempat pertama di mana individu mengenal dunia. Melalui keluargalah individu belajar mengenal, mengerti, dan memahami akan sesuatu hal. Mana yang baik dan buruk diajarkan dalam keluarga sehingga individu mengetahui nilai dan norma yang ada di masyarakat. Dalam hal ini yang berperan penting orang tua. Selain itu, keluarga berfungsi pula sebagai pelaku pengawasan sosial. Apabila salah satu anggota keluarga didapati telah melakukan pelanggaran norma, maka keluarga wajib memberikan peringatan atau menyadarkan anggota keluarga akan kesalahannya dan berbalik pada jalan yang benar.

d. Fungsi Sosialisasi
Proses sosialisasi berkaitan erat dengan fungsi pendidikan. Dalam fungsi ini keluarga bertugas melatih dan mendidik anak di lingkungan keluarga agar kelak dapat diterima menjadi anggota masyarakat. Di dalam keluarga seseorang diajak dan diberi tahu bagaimana harus hidup bersama dengan orang lain dan mengenal nilai-nilai dan norma yang berlaku di masyarakat. Melalui proses sosialisasi ini lambat laun kepribadian seseorang anak dapat terbentuk. Oleh karena itu, keluarga merupakan unsur penting bagi seorang anak.

e. Fungsi Religius
Dalam hal ini keluarga berkewajiban mendidik dan mengajak anak untuk diperkenalkan pada kehidupan beragama dengan melaksanakan ibadah sesuai aturan agama masing-masing. Untuk itu, keluarga wajib menciptakan iklim religius yang sejuk dalam melaksanakan fungsi religius ini.

f. Fungsi Afeksi
Tidak dapat dimungkiri bahwa setiap manusia mempunyai keinginan untuk dicintai dan mendapatkan kasih sayang. Melalui keluargalah seorang individu pertama kali merasakan cinta kasih dari orang lain. Selain itu, keluarga merupakan tempat penumbuhkan perasaan antaranggota keluarga.

g. Fungsi Perlindungan
Dalam fungsi ini keluarga bertugas memberikan perlindungan pada setiap anggota keluarganya. Perlindungan tidak hanya berupa perlindungan fisik yang berupa rumah tinggal, pemenuhan kebutuhan, dan lain-lain, melainkan perlindungan secara mental yang berupa suasana nyaman, tenteram, dan kebahagiaan. Melalui keluarga seperti ini, dapat dipastikan terdapat penghiburan bagi anggota keluarga yang susah, dukungan bagi yang putus asa, dan lain-lain. Namun, fungsi ini dapat berlangsung jika suatu keluarga mampu menciptakan rasa aman dan nyaman yang dirasakan oleh seluruh anggota keluarga.

2. Fungsi Lembaga Ekonomi
Adanya lembaga ekonomi di masyarakat dikarenakan manusia memenuhi kebutuhannya dengan melakukan kegiatan ekonomi. Kegiatan inilah memunculkan suatu sistem ekonomi, di mana sistem ekonomi merupakan upaya pengadaan barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan hidup. Di dalam upaya memenuhi kebutuhan, pada umumnya individu melakukan tindakantindakan nyata seperti kegiatan produksi, distribusi, dan konsumsi barang serta jasa. Kegiatan produksi merupakan kegiatan yang menghasilkan sejumlah barang dan jasa. Kegiatan distribusi yaitu menyalurkan hasil produksi barang dan jasa dari kegiatan produksi. Sedangkan konsumsi adalah pemakaian terhadap hasil produksi barang dan jasa oleh konsumen di dalam masyarakat. Namun, terkadang pelaksanaan dari ketiga kegiatan di atas dapat menimbulkan dampak bagi lingkungan dan masyarakat. Misalnya, terjadinya kerusakan pada lingkungan hidup, pencemaran udara, tanah, dan air, perubahan gaya hidup masyarakat di sekitar pusat industri, dan lain-lain.

Oleh karena itu, dibentuknya lembaga ekonomi untuk mengatur kegiatan-kegiatan tersebut agar keteraturan dan ketertiban masyarakat dapat tetap dipelihara. Dengan kata lain, lembaga ekonomi adalah seperangkat norma atau aturan-aturan yang dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan ekonomi masyarakat. Adapun fungsi lembaga ekonomi secara terperinci sebagai berikut.

a. Pengaturan Produksi Barang dan Jasa
Produksi merupakan suatu kegiatan untuk membuat suatu barang semakin bermanfaat baik secara langsung maupun tidak langsung untuk memenuhi kebutuhan. Sebagai contohnya, produksi kain. Bergulung-gulung benang tidak akan ada artinya jika belum diproduksi menjadi sebuah kain. Setiap produksi tidak selalu menghasilkan barang. Beberapa proses produksi menghasilkan jasa, misalnya perbankan, periklanan, pengangkutan, dan lain-lain. Untuk melakukan proses produksi diperlukan unsurunsur produksi antara lain alam, tenaga kerja (manusia), modal, manajemen, atau organisasi. Unsur alam inilah yang menyediakan bahan baku atau bahan mentah untuk diolah oleh manusia. Kenyataan tersebut menumbuhkan kesadaran bahwa alam memberikan bantuan yang sangat besar terhadap proses produksi. Tenaga kerja diartikan sebagai kemampuan (daya) atau usaha-usaha manusia berupa jasmani dan rohani yang digunakan untuk meningkatkan guna suatu barang.

Modal adalah alat atau barang yang dihasilkan dan dapat digunakan untuk menghasilkan barang selanjutnya. Di dalam hal ini, modal tidak berupa uang. Modal dapat berupa barang yang dihasilkan barang tersebut.

Organisasi merupakan faktor produksi yang mengatur kerja sama antara faktor-faktor produksi secara teratur dan rasional dalam mencapai tujuan. Kemampuan untuk menjalankan organisasi dapat menentukan tingkat optimalisasi produksi. Kesemua unsur-unsur produksi memerlukan pengaturan dalam pemanfaatannya guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

b. Fungsi Distribusi Barang dan Jasa
Melalui distribusi, individu dapat menikmati hasil produksi. Dalam hal ini, distribusi adalah proses penyaluran barang dan jasa dari produsen ke konsumen. Orang atau lembaga yang melakukan kegiatan ini disebut distributor. Kegiatan-kegiatan distribusi harus dilakukan secara tepat, teratur, aman, dan cepat. Apabila kegiatan distribusi terhambat, baik konsumen maupun produsen akan mengalami kerugian. Oleh karena itu, kegiatan pendistribusian barang dan jasa secara keseluruhan diatur oleh suatu sistem norma yang harus ditaati oleh pihak produsen dan konsumen agar setiap pihak dapat memenuhi kebutuhan hidupnya dalam lingkungan masyarakat.

c. Fungsi Konsumsi Barang dan Jasa
Kegiatan konsumsi berlangsung ketika seseorang menggunakan atau memakai barang dan jasa untuk memenuhi berbagai kebutuhan manusia. Kegiatan konsumsi dalam suatu masyarakat ditentukan seberapa besar pendapatan yang dihasilkan masyarakat. Melalui pendapatan masyarakat mampu melakukan kegiatan ekonomi. Namun, sering kali terjadi ketimpangan di antara keduanya yang dapat menimbulkan masalah-masalah. Hal ini dikarenakan sifat kebutuhan yang tidak terbatas dihadapkan dengan pendapatan yang terbatas. Oleh karenanya, diperlukan norma-norma dan aturan-aturan dalam kegiatan konsumsi.

3. Fungsi Lembaga Politik
Secara etimologi, politik berasal dari kata polis yang berarti negara kota. Dalam karyanya yang berjudul Politacos, Plato mengidentifikasi masalah-masalah negara kota dengan istilah politeia. Selanjutnya, memakai istilah politica untuk mempelajari problematika yang timbul dalam negara kota secara akademis. Dengan kata lain, politica adalah ilmu tentang polis atau ilmu yang mempelajari masalah-masalah tentang polis.

Dari uraian di atas dapat diketahui bahwa politik erat kaitannya dengan kekuasaan dan kegiatan kenegaraan. Dengan kekuasaan seseorang dapat melakukan kegiatan kenegaraan bahkan mampu memaksakan kehendak orang lain. Dengan kekuasaan pula seseorang mampu menyelesaikan permasalahan yang timbul dalam masyarakat. Dengan begitu, dapat disimpulkan bahwa politik adalah aneka ragam kegiatan masyarakat dalam suatu kenegaraan tersebut. Karena menyangkut kehidupan suatu negara, maka dibentuklah lembaga politik. Di mana lembaga ini berhubungan dengan negara dan pemerintahan yang intinya adalah kekuasaan. Dengan demikian, pranata politik diartikan sebagai suatu sistem norma yang berisi peraturan-peraturan mengenai penyelenggaraan kekuasaan dan menyangkut tentang siapa, kapan, dan bagaimana memperoleh kekuasaan.

Adapun fungsi dan peran lembaga politik sebagai berikut.

a. Menginstruksikan Norma Lewat Peraturan Perundangundangan
Sebagaimana lembaga yang mengatur segala kepentingan kenegaraan maka lembaga politik berhak untuk membuat suatu undang-undang menjaga keamanan dan ketenteraman negara. Dalam proses pembuatan undang-undang terlihat adanya fungsi pokok pranata politik. Fungsi tersebut melembagakan norma lewat peraturan perundang-undangan. Norma yang dilembagakan disebut norma hukum yang diharapkan bermanfaat bagi kehidupan masyarakat.

b. Melaksanakan Undang-Undang yang Telah Disetujui
Peraturan yang telah diundangkan dalam lembaga negara, harus dilaksanakan oleh semua pihak. Oleh karenanya, para penyelenggara negara bertugas memasyarakatkan peraturan tersebut. Selain itu, berusaha agar anggota masyarakat menyadari untuk menaatinya. Perlu dikemukakan juga kepada anggota masyarakat adanya sanksi yang tegas bagi pelanggar norma tersebut.

c. Menyelesaikan Konflik yang Terjadi
Sebagaimana telah dijelaskan di depan, bahwa pranata politik berhubungan dengan penyelesaian permasalahan akibat perbedaan kepentingan di masyarakat. Oleh karena itu, konflik yang timbul di masyarakat menjadi tanggung jawab pranata politik untuk menyelesaikannya. Mendamaikan pertentangan yang timbul merupakan salah satu tugas pokok pranata politik.

d. Menyelenggarakan Pelayanan kepada Masyarakat
Untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat, tentunya suatu negara memberikan pelayanan-pelayanan yang dibutuhkan oleh setiap warganya. Pemberian pelayanan ini diharapkan dapat dirasakan seluruh masyarakat tanpa terkecuali. Keberadaan negara dengan jumlah penduduk yang tersebar di berbagai wilayah memerlukan suatu lembaga yang mengatur pendistribusian pelayanan masyarakat. Lembaga politik merupakan lembaga yang mengatur penyelenggaraan pelayanan umum kepada masyarakat untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

e. Melindungi Warga Negara dan Seluruh Tumpah Darah Indonesia
Sebagai warga negara di suatu negara tentunya membutuhkan suatu bentuk perlindungan dari negara tersebut. Oleh karena itu, di Indonesia dibentuk sistem pertahanan dan keamanan rakyat semesta (Hamkamrata). Di mana sistem ini digunakan untuk menghadapi setiap ancaman yang datang dari luar dan gangguan yang timbul dari dalam sehingga integritas bangsa dapat dipertahankan. Dalam hal ini, lembaga politik yang berperan adalah lembaga ketahanan nasional.

4. Fungsi Lembaga Agama
Agama diperlukan dalam kehidupan manusia karena nilai-nilai yang ada dalam agama diyakini sebagai kekuatan untuk menghadapi rintangan dan tantangan hidup. Dalam hal ini, agama merupakan suatu prinsip kepercayaan kepada Tuhan atau dewa dan sebagainya, dengan ajaran kebaktian dan kewajiban-kewajiban yang bertalian dengan kepercayaan itu. Oleh karena itu, istilah agama lebih tepat bila diganti dengan religi. Selanjutnya, lembaga agama akan lebih tepat jika diterjemahkan dengan istilah lembaga religi. Di mana religi merupakan sebuah sistem yang terpadu antara keyakinan dan praktik keagamaan yang berhubungan dengan hal-hal yang suci dan tidak terjangkau oleh akal. Dalam religi terdapat dua unsur pokok yang saling mendukung yaitu imanen dan transenden. Dua unsur tersebut dijabarkan dalam praktik ritual dan peribadatan di mana ajaran-ajaran tentang keberadaan Tuhan termasuk unsur transendental. Sedangkan tata cara menjalin dengan makhluk hidup lainnya termasuk imanen. Sebagaimana diungkapkan di depan, bahwa agama diyakini sebagai pedoman atau kekuatan untuk menghadapi tantangan. Selanjutnya, kesemua ini diatur oleh lembaga agama/religi. Dengan demikian, lembaga agama mempunyai fungsi bagi kehidupan sosial. Salah satunya membantu manusia mengatasi permasalahan yang tidak dapat dipecahkan melalui akal, ilmu, atau teknologi. Adapun fungsi lembaga agama secara lebih terperinci sebagai berikut.

a. Sebagai Dorongan untuk Merumuskan Identitas Moral
Pada dasarnya, setiap masyarakat menjunjung tinggi moral yang dimilikinya. Lantas, apa itu moral? Moral adalah kondisi mental di mana manusia merasakan, mengetahui, dan menghayati tingkah laku yang baik menurut nilai-nilai atau norma-norma yang berlaku. Melalui moral, individu dituntut untuk menaati patokan-patokan hidup bersama. Melalui moral pula, individu dapat diterima sebagai anggota masyarakat. Dalam hal ini, lembaga agama membantu pembuatan suatu aturan moral bagi lingkungannya. Agama atau religi menyediakan kepada pemeluknya atau masyarakat bentuk-bentuk moral yang dikehendaki. Dengan demikian, adanya lembaga agama menyebabkan pencarian dan perumusan tentang nilai-nilai moral menjadi berkurang.

b. Menafsirkan tentang Eksistensi Manusia
Tidak dapat dimungkiri bahwa di dunia ini terdapat begitu banyak permasalahan yang bahkan kita tidak tahu jalan keluarnya. Dalam hal ini, agama/religi memberikan penafsiran dan menjelaskan beberapa permasalahan mengenai keberadaan manusia yang tidak dapat dijelaskan lewat akal. Misalnya, permasalahan apa yang terjadi setelah mati, bagaimana kehidupan sesudah mati dan lainlain. Kesemua permasalahan ini tentunya tidak dapat dijawab dengan akal dan pikiran bahkan ilmu manusia. Hanya pranata agama yang dapat menjawab semua permasalahan tersebut.

c. Meningkatkan Kehidupan Sosial dan Mempercepat Kohesi Sosial
Sebagaimana telah diungkapkan di depan bahwa selain unsur transenden, agama juga mengandung unsur-unsur imanen. Dalam unsur imanen inilah lembaga agama dapat mendorong individu meningkatkan kualitas kehidupan sosial. Hal ini dikarenakan lembaga agama mengajarkan kepada penganutnya untuk bersikap saling mencintai, menghormati, dan menghargai. Dengan sikap tersebut, secara otomatis akan menimbulkan solidaritas kelompok. Di mana rasa ini akan mendorong manusia untuk saling menolong, kerja sama, dan toleransi terhadap sesama.

5. Fungsi Lembaga Pendidikan
Pada dasarnya, pendidikan sangat penting bagi kemajuan suatu individu. Oleh karenanya, dibentuklah lembaga pendidikan. Lembaga pendidikan sering kali diwujudkan dalam bentuk sekolah baik formal maupun informal. Melalui sekolah, bakat seseorang dikembangkan untuk mengatasi tantangan dalam kehidupan. Selain itu, dengan bakat dan kemampuan yang dimiliki, seseorang dapat pula menangkap peluang berusaha dalam kehidupan di masyarakat. Dalam hal ini, lembaga pendidikan mengajarkan berbagai macam pengetahuan dan keterampilan yang dapat digunakan dalam kehidupan. Namun, lembaga pendidikan dapat pula membantu pola-pola sikap seseorang agar perilakunya tidak menyimpang dari norma-norma yang berlaku. Adapun peran dan fungsi lembaga pendidikan secara lebih terperinci (sebagaimana dikutip Arif Rohman: 2003) sebagai berikut.

a. Perantara dalam Proses Pewarisan Kebudayaan
Dalam proses pendidikan semua wujud kebudayaan seperti pengetahuan, keterampilan, pola pikir, sikap, dan perilaku hidup seseorang dapat dipelajari dan dipahami. Oleh karenanya, terjadinya proses transfer kebudayaan melalui proses pendidikan. Adanya transfer kebudayaan, berarti terjadi proses pewarisan budaya antargenerasi. Dengan begitu, lembaga pendidikan berfungsi sebagai perantara dalam proses pewarisan kebudayaan.

b. Tempat Melakukan Penelitian
Penelitian merupakan satu upaya untuk memperoleh kemajuan dalam kehidupan. Dengan penelitian akan didapatkan pengetahuan dan teknologi baru yang bermanfaat bagi kehidupan. Untuk mencapai tahap kehidupan masyarakat yang modern, penelitian merupakan suatu keharusan. Hal ini karena penelitian akan dapat mengembangkan pengetahuan dan teknologi. Semua bentuk penelitian, metode riset, dan tata cara percobaan ilmiah dalam laboratorium diajarkan dalam lembaga pendidikan.

c. Menyiapkan Seseorang dalam Peranan Sosial yang Dikehendaki
Dalam hidup bermasyarakat, tentunya seseorang menghendaki peranan yang tidak bertentangan dengan sistem norma. Hal ini dikarenakan setiap masyarakat diharuskan melaksanakan peranannya sesuai dengan lingkungan. Proses pendidikan yang dialami, akan membantu seseorang untuk menjalankan peranan sosialnya agar tidak bertentangan dengan norma yang berlaku di lingkungan sekitar. Contoh, seseorang yang ingin mendapatkan kedudukan dan pangkat. Melalui pendidikan inilah seseorang mendapatkan keinginan tersebut.

d. Menyiapkan Seseorang kepada Fungsi/Peranan Pekerjaan di Masyarakat
Dalam kehidupan di masyarakat setiap individu tentu mempunyai fungsi atau peranan yang berbeda-beda. Fungsi atau peranan itu dapat dijalankan dengan baik jika individu itu dapat mengenal, mengetahui, dan memahami peranan yang dimilikinya. Proses pengenalan dan pemahaman terhadap berbagai peranan ini dilakukan melalui lembaga pendidikan. Dengan demikian, lembaga pendidikan mempunyai peranan yang penting dalam upaya seseorang memahami dan memerankan fungsinya di masyarakat. Melalui lembaga pendidikan seseorang dapat memaksimalkan peranan yang dimilikinya dalam kehidupan sosial. Misalnya, keterampilan khusus yang diperoleh di lembaga pendidikan.

e. Membantu Penyesuaian Diri dan Mengembangkan Hubungan Sosial
Setiap individu akan melakukan penyesuaian diri dan melakukan hubungan sosial untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Tidak dapat dimungkiri untuk melakukan semua itu tidaklah mudah. Oleh karena itu, dibentuklah lembaga pendidikan. Melalui proses pendidikan seseorang akan lebih mudah melakukan penyesuaian diri dalam hubungan sosial di masyarakat. Dengan mudahnya seseorang melakukan penyesuaian diri akan membantu upaya memenuhi kebutuhan dalam masyarakat sosial. Misalnya, orang yang memiliki tingkat pendidikan tinggi tentu akan mudah menyesuaikan diri dengan lingkungan kerjanya.

f. Menyajikan Landasan Penilaian dan Pemahaman Status
Melalui lembaga pendidikan seseorang diajarkan untuk memahami status orang lain. Dengan begitu, seorang individu dapat menilai dan memahami subjek yang dihadapi, misalnya pelajar, guru, dokter, pedagang, atau mahasiswa sehingga dalam pergaulan sosial, individu dapat menempatkan posisinya sesuai dengan status dan kedudukannya dalam masyarakat serta mampu memperlakukan orang lain sesuai dengan status dan peranannya.

Baca juga:

Blogger
Pilih Sistem Komentar

No comments